by

Percobaan Sains: Ilmu dibalik Pohon Kelor

Percobaan Sains: Ilmu dibalik Pohon Kelor

Di kaki bukit Himalaya tumbuh pohon, setinggi lima hingga sepuluh meter, dengan kelompok daun oval kecil dan bunga berwarna krem ​​yang harum. Ini adalah Moringa oleifera atau kelor yang paling banyak dibudidayakan dari 14 spesies dari genus Moringa, yang dikenal sebagai ‘pohon ajaib’.

Percobaan Sains: Ilmu dibalik Pohon Kelor
pohon kelor


“Ini disebut pohon ajaib karena setiap bagian dari pohon memiliki manfaat,” kata Balbir Mathur, presiden Trees for Life Internationalw1, organisasi nirlaba yang berbasis di AS yang memberikan bantuan pengembangan melalui penanaman pohon buah-buahan, moringas di antara mereka. “Akar, daun, kulit kayu, bagian dari buah dan biji – semuanya. Daftarnya tidak ada habisnya. ”

Laporan di media tentang sifat ajaib pohon mungkin berlebihan, tetapi memiliki beberapa sifat yang benar-benar mengesankan. Berasal dari India utara tetapi sekarang ditemukan secara luas di Asia, Afrika dan Amerika Latin, kelor telah digunakan di desa-desa di negara berkembang selama ratusan tahun, penggunaannya mulai dari obat tradisional, makanan dan minyak goreng, hingga pestisida alami, agen pembersih domestik, dan tambahan terbaru biofuel.

Pohon kelor sangat kuat, dikenal di beberapa bagian Afrika sebagai nebedies, yang berarti ‘pohon yang tidak pernah mati’, karena mereka tumbuh di tanah yang sempit selama musim kemarau.

Ini adalah satu lagi sifat bermanfaat dari kelor, meskipun, itu adalah ilmuwan yang menarik: ketika dihancurkan, biji kelor dapat membantu membersihkan air kotor. Ini bisa menyelamatkan nyawa: Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa air yang tidak aman, sanitasi yang buruk dan kebersihan yang tidak memadai menyebabkan sekitar 1,6 juta kematian per tahun secara global.

Pemurnian air terutama merupakan proses dua langkah: pertama, air dijernihkan, untuk menghilangkan partikel seperti mineral, residu tanaman dan bakteri. Namun, karena tidak semua partikel mudah tenggelam ke bawah, agen koagulasi ditambahkan untuk membantu mengumpul partikel bersama-sama; gumpalan ini kemudian dapat dihilangkan dengan filter atau sedimentasi. Langkah kedua adalah desinfeksi, untuk membunuh patogen yang masih tersisa, menggunakan senyawa klorin, ozon, hidrogen atau sinar ultraviolet.

Kelor dapat membantu dengan langkah pemurnian pertama, tidak hanya di negara berkembang tetapi juga di negara maju. Di pabrik pengolahan air industri, agen koagulasi yang paling banyak digunakan saat ini adalah garam aluminium. Sebagian besar partikel yang perlu dikeluarkan dari air dibebankan, jadi agen koagulasi biasanya ion; karena efisiensi penggumpalan meningkat dengan kuadrat muatan ion koagulasi agen, ion polivalen seperti aluminium sangat efisien. Namun, ada kekhawatiran meskipun kontroversial bahwa paparan jangka panjang terhadap aluminium dapat dikaitkan dengan perkembangan penyakit neurodegeneratif. Garam-garam besi adalah alternatif, tetapi mereka lebih sulit digunakan, karena kelarutannya berubah dengan pH.

Lebih lanjut jenis agen koagulasi termasuk polimer sintetis, tetapi, seperti dengan koagulan lainnya, lumpur yang terbentuk dalam proses klarifikasi perlu dibuang: jadi meskipun polimer sintetik memecahkan masalah kaitan diduga untuk penyakit neurodegeneratif, kurangnya biodegradabilitas mereka. adalah masalah.

Percobaan Sains: Ilmu dibalik Pohon Kelor
Buah Kelor

Karena kelor bersifat tidak beracun dan biodegradabel, dan melaporkan pengurangan dalam kekeruhan, tanah liat dan kandungan bakteri air setelah aplikasi biji M. oleifera menyaingi efisiensi garam aluminium (lihat Ghebremichael et al., 2005), tampaknya menjadi alternatif yang layak.

Di daerah pedesaan tertentu di Sudan, wanita sudah menggunakan kelor untuk memurnikan air: ketika mengumpulkan air dari Sungai Nil, mereka menempatkan biji bubuk dalam kantong kain kecil dengan benang yang terpasang. Ini kemudian berputar di dalam ember air keruh, sampai partikel halus dan bakteri mengumpul bersama bubuk kelor, tenggelam dan mengendap ke dasar. Untuk air minum meskipun, air perlu dimurnikan lebih lanjut – dengan merebus, menyaring melalui pasir atau menempatkannya di sinar matahari langsung dalam botol yang bening selama beberapa jam (solarising; lihat Folkard et al., 1999).

Percobaan Sains: Ilmu dibalik Pohon Kelor
Bijih kelor kering

Meskipun studi percontohan yang sukses dilakukan di pengolahan air Thyolo bekerja di Malawi pada 1989-1994 (lihat Folkard & Sutherland, 2002), mengembangkan metode pengobatan industri masa depan dari M. Oleifera bergantung pada mengetahui persis apa yang terjadi selama proses pemurnian. Para peneliti sudah tahu bahwa bahan aktif dalam biji adalah protein, yang menyumbang 30-40% dari berat biji. Setidaknya ada dua protein yang mungkin aktif: mereka larut dalam air dan cukup kecil, sekitar 6-16 kDa, sehingga mereka dapat berdifusi keluar dari kantong kain. Pada konsentrasi yang lebih tinggi, mereka mengumpul bahkan dalam larutan karena daerah hidrofobiknya yang besar. Protein teradsorpsi ke partikel kontaminan, yang kemudian mengumpul dan dapat dipisahkan dan diekstraksi.

Air akan membutuhkan jumlah bubuk M. oleifera yang berbeda untuk memurnikannya, tergantung pada kotoran yang ada. Sekitar 50-150 mg biji tanah memperlakukan satu liter air, sebagai aturan praktis, bubuk dari satu biji akan cukup untuk satu liter sangat keruh atau dua liter air yang agak keruh. Bereksperimen dengan sedikit air dalam botol akan membantu kita menghitung jumlah bubuk yang tepat dan waktu pengadukan yang optimal.

Kitada mungkin ingin membandingkan kualitas air yang dicapai dengan biji M. oleifera yang dicapai dengan metode lain (lihat Mitchell et al., 2008, untuk contoh metode pemurnian air yang berbeda), dan berikut adalah langkah-langkah pemurnian air menggunakan biji kelor.

1. Keluarkan biji dari polong kering dan cangkangnya, tinggalkan biji yangberwarna keputih-putihan. Buang juga biji apa pun dengan bintik-bintik hitam atau tanda-tanda kerusakan lainnya.

2. Hancurkan biji-biji menjadi serbuk halus dan saring dengan ayakan (0,8 mm mesh atau serupa).

3. Tambahkan bubuk (sekitar 2 g) ke satu cangkir air bersih, tuangkan ke dalam botol dan kocok selama 5 menit.

4. Saring campuran tersebut melalui kain bersih ke dalam ember berisi air kotor yang akan diolah

5. Aduk air dengan cepat selama 2 menit dan perlahan-lahan selama 10-15 menit (jangan gunakan alat logam, karena ini dapat memperkenalkan kembali ion logam yang tidak diinginkan yang dibuang oleh kelor). Selama pencampuran lambat, partikel halus dan bakteri akan mulai mengumpul dan tenggelam dan mengendap di dasar wadah.

6. Tutupi ember dan biarkan tetap tidak terganggu sampai air menjadi jernih dan kotoran telah tenggelam ke dasar. Ini bisa memakan waktu hingga satu jam.

7. Air bersih dapat disedot atau dituangkan dari atas ember atau disaring melalui kain bersih. Proses ini menghilangkan setidaknya 90% dari bakteri dan kotoran lain yang menyebabkan kekeruhan

Percobaan Sains: Ilmu dibalik Pohon Kelor

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.