Percobaan Membuat Es Panas

115 views
Pendahuluan
Natrium asetat atau es panas adalah bahan kimia yang menakjubkan yang bisa kita buat dari baking soda dan cuka. Kita bisa mendinginkan larutan natrium asetat di bawah titik lelehnya dan yang kemudian menyebabkan cairan mengkristal. Kristalisasi adalah proses eksotermik, sehingga es yang dihasilkan menjadi panas. Proses pemadatan terjadi begitu cepat sehingga kita bisa membentuk pahatan saat kita menuangkan es panas.

Bahan Membuat Natrium Asetat atau Es Panas
1 liter cuka bening (asam asetat lemah)
4 sendok makan baking soda (natrium bicarbonat)

Pembuatan Natrium Asetat atau Es Panas 
1. Dalam panci atau gelas besar, tambahkan baking soda ke cuka, sedikit demi sedikit dan aduk di antara penambahan. Soda kue dan cuka bereaksi membentuk natrium asetat dan gas karbon dioksida. Jika kita tidak menambahkan baking soda perlahan, pada dasarnya kita akan mendapatkan soda kue dan cuka volcano, yang akan meluap dari wadah kita. Kita telah membuat natrium asetat, tapi jika larutan terlalu encer untuk menjadi sangat berguna, jadi kita perlu membuang sebagian besar air.

Inilah reaksi antara baking soda dan cuka untuk menghasilkan sodium asetat:
Na+[HCO3] + CH3COOH → CH3COO Na+ + H2O + CO2

2. Rebus larutan untuk mengumpulkan natrium asetat. Kita bisa memindahkan larutan dari panas setelah kita memiliki 100-150 ml larutan yang tersisa, namun cara termudah untuk mendapatkan hasil yang baik adalah dengan merebus larutan sampai kulit kristal atau lapisan mulai terbentuk di permukaan. Ini akan memakan waktu sekitar satu jam di atas kompor dengan api sedang. Jika kita menggunakan panas yang lebih rendah, kita akan cenderung mendapatkan cairan kuning atau coklat, tapi akan memakan waktu lebih lama. untuk menghilangkan perubahan warna.
3. Setelah kita mengeluarkan larutan natrium asetat dari panas, segera tutupi untuk mencegah penguapan lebih lanjut. Tuangkan larutan ke dalam wadah terpisah dan tutupi dengan bungkus plastik. Kita seharusnya tidak memiliki kristal dalam larutan. Jika terdapat kristal, tambahkan dan aduk sedikit air atau cuka ke dalam larutan, cukup untuk melarutkan kristal.
4. Tempatkan wadah tertutup larutan natrium asetat di kulkas untuk mendinginkan.
Hasil Percobaan
Natrium asetat dalam larutan di kulkas adalah contoh cairan yang sangat dingin. Artinya, natrium asetat ada dalam bentuk cair di bawah titik lelehnya yang biasa. Kita dapat memulai kristalisasi dengan menambahkan kristal kecil natrium asetat atau bahkan mungkin dengan menyentuh permukaan larutan natrium asetat dengan sendok atau jari. Kristalisasi adalah contoh proses eksotermik. Panas dilepaskan sebagai bentuk ‘es’. Untuk menunjukkan pendinginan super, kristalisasi, dan pelepasan panas.
a. Jatuhkan kristal ke dalam wadah larutan natrium asetat yang didinginkan tersebut. Natrium asetat akan mengkristal dalam hitungan detik, keluarlah dari tempat kita menambahkan kristal. Kristal bertindak sebagai tempat pembentuk es atau biji untuk pertumbuhan kristal yang cepat. Meski larutnnya baru keluar dari kulkas, jika kita menyentuh wadah maka kita akan merasa hangat atau panas.
b. Tuang larutan ke piring. Jika es panas tidak secara spontan memulai kristalisasi, kita bisa menyentuhnya dengan kristal natrium asetat (biasanya dapat kita kikis dari sejumlah kecil natrium asetat dari sisi wadah yang di gunakan sebelumnya). Kristalisasi akan berkembang dari piring ke tempat kita menuang cairan. Kita bisa membangun menara es panas. Menara akan hangat saat disentuh

c. Kita bisa mencairkan natrium asetat kembali dan menggunakannya kembali untuk percobaan.

Keamanan
Seperti yang kita tahu, natrium asetat adalah bahan kimia yang aman untuk digunakan dalam demonstrasi. Bahan ini digunakan sebagai makanan tambahan untuk meningkatkan rasa dan merupakan bahan kimia aktif dalam banyak kemasan panas. Panas yang dihasilkan oleh kristalisasi larutan natrium asetat berpendingin seharusnya tidak menimbulkan bahaya terbakar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *