by

Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik

Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik

Ilmu gelombang cahaya dan bagaimana kita melihatnya disebut optik. Untuk memahami optik, Kita harus terlebih dahulu memahami sedikit tentang cahaya itu sendiri.

Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik
Kemampuan kita untuk melihat sepenuhnya didasarkan pada cahaya. Namun, cahaya dapat mengelabui otak untuk melihat berbagai hal dengan cara yang berbeda dan aneh

Cahaya Terbuat Dari Apa?

Cahaya yang terlihat adalah serangkaian gelombang elektromagnetik. Gelombang-gelombang ini membentuk sebagian kecil spektrum elektromagnetik, yang mencakup banyak jenis gelombang energi. Kita mungkin akrab dengan beberapa di antaranya, seperti gelombang radio, gelombang mikro dan sinar-X. Cahaya yang bisa dilihat manusia terbuat dari gelombang dengan panjang sekitar 0,000014 hingga 0,000027 inci, atau 360 hingga 700 nanometer.
Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik
Cahaya menjadi bengkok ketika lewat, misalnya, antara udara dan air. Ini mengarah pada ilusi optik dari objek yang terlihat rusak
Cahaya melakukan semua hal yang menarik, seperti memantulkan permukaan, terutama jika permukaan tersebut halus. Cahaya juga bisa membiaskan, atau membelok ketika bergerak dari satu jenis material ke yang lain, seperti dari udara ke air. Pembiasan adalah alasan mengapa pensil yang mencuat dari gelas air terlihat membengkok.
Bagaimana Mata Kita Menpersepsikan Cahaya?
Mata memiliki lensa yang memfokuskan cahaya ke permukaan peka cahaya di bagian belakang bola mata. Permukaan ini disebut retina. Retina mengirimkan impuls saraf ke otak, yang menafsirkan impuls sebagai gambar.
Percobaan : Mungkinkah Mata Tertipu?
Ilusi optik terjadi ketika otak tertipu ke dalam pemikiran hal-hal yang tidak sebagaimana adanya. Dalam percobaan ini, kita akan menjelajahi bagaimana orang mempersepsikan gambar. Untuk setiap gambar yang diilustrasikan, tulis hipotesis tentang apa yang menurut akan dilihat orang. Misalnya, untuk gambar A, Anda dapat meminta 10 orang lingkaran mana yang menurut mereka lebih besar.
Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik
Kedua lingkaran oranye sebenarnya memiliki ukuran yang sama

Hipotesis adalah tebakan tentang hasil eksperimen. Ini harus menjelaskan topik eksperimen, variabel yang akan kita ubah, variabel yang akan diukur dan apa yang diharapkan terjadi. Eksperimen akan membuktikan apakah hipotesis benar atau salah. Setelah kita menyelesaikan eksperimen ini, kita akan membuat beberapa kesimpulan berdasarkan hasil. Berikut adalah satu kemungkinan hipotesis untuk gambar B : “Delapan dari 10 orang akan melihat garis tidak sejajar atau tidak lurus”

Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik
Garis-garis yang bergerak dari kiri ke kanan mungkin tampak melengkung. Mereka sebenarnya lurus.

Apa Variabelnya?
Variabel adalah segala sesuatu yang dapat memengaruhi hasil eksperimen, seperti seberapa jauh gambar tersebut dilihat orang yang melihatnya. Coba ubah variabel untuk melihat apa yang terjadi.

Bahan-Bahan Yang Dibutuhkan

• Gambar yang disediakan di seluruh halaman ini.

• Setidaknya 10 orang sebagai subjek uji.

• Kertas dan pensil.

• Ruang yang cukup terang.

 

Instruksi Langkah-demi-Langkah

1. Temukan setidaknya 10 orang yang bersedia berpartisipasi dalam proyek Anda, dan jelaskan tugas kepada mereka.

2. Buat fotokopi gambar yang diilustrasikan di seluruh halaman ini, perbesar jika memungkinkan, dan pastikan salinannya jelas.

3. Siapkan pertanyaan untuk masing-masing gambar.

4. Buat daftar gambar pada lembar data, beri nomor dan catat pertanyaan yang akan kita berikan masing-masing. Buat kolom di mana kita akan menulis jawaban setiap subjek, dan buat salinan lembar data untuk setiap subjek.

5. Lakukan wawancara kita dengan satu subjek pada satu waktu, dan hati-hati merekam jawaban mereka pada lembar data.

Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik
Ilusi ini disebut segitiga Kanizsa. Apakah kita melihat segitiga putih menunjuk ke bawah? Apakah segitiga itu ada di sana?

Ringkasan Hasil
Pelajari temuan kita dengan hati-hati dan tanyakan pada diri kita pertanyaan-pertanyaan berikut: Apakah orang-orang memiliki reaksi serupa terhadap gambar, atau apakah mereka bervariasi? Kesimpulan apa, jika ada, yang dapat kita gambarkan tentang cara mata dan otak bekerja bersama dalam persepsi? Apakah ada atau semua hipotesis kita benar?

Merubah Variabel
Kita dapat memvariasikan eksperimen ini dengan beberapa cara. Misalnya, mencari ilusi optik lain dan uji reaksi orang. Bagaimana ini menambah apa yang kita pelajari tentang persepsi dalam rangkaian eksperimen pertama? Apakah itu mengubah ide kita, atau mengonfirmasikannya? Kita juga dapat mencoba menguji sekelompok orang yang berbeda, seperti anak kecil, orang tua, atau kelompok lain.

Merubah Eksperimen

Kita dapat membuat eksperimen ini lebih sulit dengan menguji alasan apa yang dapat memengaruhi orang yang melihat ilusi. Kita harus fokus hanya pada salah satu gambar. Pikirkan tentang beberapa alasan mengapa otak dapat menyebabkan orang melihat ilusi, dan membentuk hipotesis. Sebagai contoh, keakraban gambar dapat mengarahkan orang untuk menarik kesimpulan tentang gambar yang terlihat seperti gambar yang dikenalnya. Seseorang mungkin membutuhkan lebih banyak waktu untuk memproses gambar tertentu. Jika seorang penguji diperingatkan sebelumnya bahwa ada sesuatu yang aneh tentang sebuah gambar, apakah orang itu masih melihat ilusi? Jika orang yang diuji diberi 60 detik untuk mempelajari gambar, bukan 10 detik, apa hasilnya? Bagaimana jika warna kontras ditempatkan di belakang gambar?
Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik
Apa yang Anda lihat dalam gambar ini? Berikut petunjuknya: judul gambarnya adalah “Istriku dan Ibu mertua.

Setelah kkita membuat serangkaian atau kemungkinan faktor yang dapat memengaruhi persepsi orang yang diuji, tuliskan dalam bagan. Pilih yang kita hipotesakan akan memainkan peran terbesar dalam persepsi, mulai menguji orang. Kitaa hanya akan dapat menguji satu hipotesis untuk setiap kelompok 10 orang.

Panduan Pemecah Masalah
Berikut ini adalah bantuan memecahkan beberapa masalah yang mungkin timbul selama percobaan ini.

Masalah: Subyek melihat gambar untuk waktu yang lama, dan mereka mengatakan bahwa mereka dapat melihatnya dalam banyak cara.

Kemungkinan penyebab: Jelaskan dengan jelas bahwa kita mencoba mengeksplorasi cara persepsi bekerja dan kita menginginkan reaksi pertama mereka. Katakan kepada mereka untuk tidak menghabiskan terlalu banyak waktu menganalisis apa yang mereka lihat.

Masalah: Sulit untuk menarik kesimpulan dari banyak jawaban berbeda yang diberikan subyek.

Kemungkinan penyebab: Semua orang merasakan hal-hal sedikit berbeda. Pelajari bagaimana subyek kita merespons, pikirkan apa yang kitaa lihat, dan coba pikirkan alasan mengapa orang dapat melihat sesuatu dengan cara berbeda.

Percobaan Klasik Tentang Ilusi Optik

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.