by

Percobaan Alami: Ilmu Kimia Dalam Jamur

Percobaan Alami: Ilmu Kimia Dalam Jamur

Segala sesuatu di sekitar kita dan di dalam tubuh kita sendiri terdiri dari zat kimia, yang bereaksi satu sama lain untuk membuat kita tetap hidup. Namun, banyak dari kita tidak melihat kimia sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari, pada kenyataannya, kimia sering dipandang sebagai kebalikan dari ‘alam’ dan bahkan sebagai sesuatu yang berbahaya untuk dihindari. Misalnya, banyak makanan yang diiklankan sebagai ‘bebas bahan kimia’, seolah-olah zat yang dikandungnya tidak terdiri dari molekul dan senyawa, tetapi sesuatu yang lain sama sekali.

Percobaan Alami: Ilmu Kimia Dalam Jamur
Jamur dapat dimakan yang di jual, termasuk jamur Agaricus bisporus putih

Ini tentu saja merupakan kesalahpahaman penting, yang sangat mungkin mengarah pada kesalahan dan keputusan yang tidak ilmiah. Dalam artikel ‘eksperimen alami’ ini (lihat juga Höfer, 2017), kita menggunakan metode kimia untuk menganalisis makanan mentah alami. Apa pun hasilnya, melakukan eksperimen ini menghadapkan kitadengan fakta yang tak terbantahkan bahwa makanan alami yang sehat juga merupakan zat dalam bidang kimia.

Kimia jamur

Makanan adalah bagian utama dari kehidupan kita sehari-hari, jadi masuk akal untuk menggunakan makanan sebagai cara menghubungkan kimia dengan kehidupan sehari-hari. Jamur adalah contoh yang menarik, karena mengandung berbagai zat yang dapat dengan mudah diidentifikasi. Ini mungkin mengejutkan kita, yang cenderung memulai eksperimen dengan sedikit harapan tentang komposisi jamur. Zat-zat ini termasuk karbohidrat, lemak dan protein, serta vitamin dan mineral sebagai komponen yang lebih kecil. Dalam percobaan ini, kita menerapkan uji kimia laboratorium standar untuk jamur yang dapat dimakan.

Prosedur

Protein dapat dideteksi dengan menggunakan uji Biuret dan ninhidrin. 

Reaksi biuret

1. Potong jamur menjadi dua (lihat gambar bawah, kiri).
2. Dengan menggunakan pipet, lapisi permukaan jamur yang dipotong dengan lapisan tipis larutan natrium hidroksida.
3. Letakkan setetes larutan tembaga(II) sulfat pada permukaan jamur.
Jika ada protein, warnanya akan berubah dari biru muda (warna larutan tembaga(II) sulfat) menjadi biru tua atau ungu (lihat gambar bawah, tengah) Perubahan warna ini disebabkan oleh pembentukan kompleks protein-tembaga.

Reaksi ninhidrin

1. Tempatkan sepotong jamur segar di atas gelas arloji.
2. Taburkan setetes larutan ninhidrin ke jamur.
3. Dengan menggunakan penjepit, pegang irisan jamur ke bagian yang tidak terangdari api pembakar Bunsen
4. Keluarkan irisan jamur dari api dan lihat warnanya.
Jika ada protein, senyawa ungu tua akan terbentuk (lihat gambar bawah, kanan). Senyawa ungu tua disebut ungu Ruhemann. Ini diproduksi ketika ninhidrin bereaksi dengan asam amino yang ditemukan dalam protein.
Percobaan Alami: Ilmu Kimia Dalam Jamur
Kiri: jamur segar yang belum diberi perlakuan, tengah: reaksi Biuret positif, kanan: reaksi ninhidrin positif

Percobaan 2: Menguji vitamin C

Kertas saring besi(III) klorida disiapkan lebih awal dengan cara merendam kertas saring dalam larutan besi(III) klorida 1% b/b dan biarkan sampai kering (sekitar 30 menit).

Bahan:

1. Larutan kalium heksasianoferat(III) (1% b/b) dalam alat penguap/penyemprot

2. Satu kertas saring direndam dalam larutan besi(III) klorida dan dikeringkan

3. Satu jamur segar Pisau (tidak terlalu tajam)

4. Lemari asam

Prosedur

1. Potong jamur menjadi dua, dan tekan permukaan jamur yang baru dipotong ke kertas saring (lihat gambar bawah, kiri).

2. Pisahkan jamur dan bawah ke lemari asam, semprot kertas saring dengan larutan kalium heksasianoferat(III).

Berhati-hatilah untuk menghindari menghirup uapnya. Larutan kalium heksasianoferat(III) membuat kertas menjadi biru muda, karena bentuk larut dari biru Prusia (atau biru Turnbull) dihasilkan. Jika ada vitamin C, ion Fe(III) akan direduksi menjadi ion Fe(II), membentuk senyawa berwarna biru tua (lihat gambar bawah, kanan).

Percobaan Alami: Ilmu Kimia Dalam Jamur
Kiri: kertas saring besi(III) klorida dengan cetakan jamur; kanan: setelah perlakuan dengan larutan potassium hexacyanoferrate(III), menunjukkan adanya vitamin C pada cetakan jamur

Percobaan 3: Menguji kalium dan natrium

Disiapkan jamur kering terlebih dahulu dengan mengiris jamur dan mengeringkannya semalaman pada suhu 105 °C di lemari pengering.

Kalium dan natrium dapat dideteksi melalui warna nyala api yang khas. Menggunakan kaca kobalt untuk menyaring nyala kuninr natrium dan membuat nyala ungu kalium  lebih terlihat.

Bahan:

1. Jamur kering pembakar

2. Bunsen

3. Penjepit

4. Kaca kobalt atau filter cahaya biru lainnya

Prosedur

1. Pegang irisan jamur kering dengan penjepit wadah ke dalam nyala api pembakar Bunsen yang tidak bercahaya.

2. Perhatikan warna nyala api.

3. Warna kuning-oranye menunjukkan adanya natrium, sedangkan warna ungu menunjukkan kalium.

Untuk melihat nyala ungu dengan lebih mudah, lihat nyala api melalui filter biru, yang menyaring warna kuning dari nyala natrium.

Percobaan Alami: Ilmu Kimia Dalam Jamur
Pengamatan warna api saat membakar jamur kering. Kiri: warna api yang khas dengan adanya natrium; kanan: setelah beberapa saat, warna api bercampur dengan ungu khas karena kalium terlihat.

Sebelumnya Percobaan Kimia Dalam Secangkir Teh

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.