by

Memanipulasi mikrobioma usus: potensi kotoran

Kelihatan pengobatan medisnya mungkin terdengar menjijikkan, tetapi jangan dulu mengacuhkannya.

Feses, pup, tinja – apa pun sebutannya, pikiran untuk memindahkan dari orang lain ke dalam tubuh kita tentu terdengar menjijikkan. Tetapi bagi seseorang yang menderita infeksi Clostridium difficile, kondisi usus yang berpotensi fatal, transplantasi feses dapat menyelamatkan hidup mereka. Jadi sebelum Anda mengabaikan gagasan itu, pertimbangkan alasan di balik pengobatan medis yang tidak biasa ini: tinja mengandung satu komponen penting, bakteri menguntungkan. Dan tingkat keberhasilan pengobatan infeksi C. difficile dengan transplantasi feses lebih dari 90%. Terlebih lagi, para ilmuwan di European Molecular Biology Laboratory (EMBL) sekarang berpikir bahwa pencocokan donor dengan pasien secara cermat dapat membuat transplantasi feses lebih efektif dan dapat diterapkan secara luas.

Memanipulasi mikrobioma usus: potensi kotoran

Bakteri dan mikrobioma usus

Ketika dokter kita meresepkan antibiotik, kita mengharapkan obat tersebut untuk mengobati infeksi, bukan menyebabkan penyakit baru. Selain membunuh bakteri target, antibiotik (terutama antibiotik spektrum luas) menghancurkan bakteri menguntungkan, menyebabkan ketidakseimbangan dalam komunitas kompleks mikro-organisme di usus kita, yang dikenal sebagai mikrobioma usus. C. difficile ada di tanah, air, dan udara, dan hidup tanpa bahaya di dalam usus sekitar satu dari setiap 30 orang dewasa yang sehat. Tetapi ketika keseimbangan normal mikroba usus miring dan ada lebih sedikit bakteri menguntungkan yang menjaga usus tetap terkendali, C. difficile dapat menyebar dengan cepat.

Saat berkembang biak dan tumbuh di usus, C. difficile menghasilkan racun yang menyebabkan diare. Ketika bakteri keluar dari tubuh, mereka dapat dengan mudah menginfeksi orang lain. Hal ini membuat C. difficile menjadi masalah besar di rumah sakit dan infeksi utama yang terkait dengan perawatan kesehatan. Gejala umum lainnya termasuk sakit perut dan demam; pada kasus yang parah, C. difficile dapat menyebabkan dehidrasi, radang usus, dan bahkan usus besar yang pecah.

Untuk sebagian besar pasien, infeksi dapat diobati dengan antibiotik yang secara khusus menargetkan C. difficile. Tetapi pada sekitar 20% kasus, gejalanya kembali, membutuhkan pengobatan lebih lanjut. Mengobati C. difficile berulang menjadi semakin sulit, karena bakteri baru dan strain resisten bermunculan. Satu pilihan terakhir bagi pasien yang melawan bakteri super adalah menjalani transplantasi feses.

Memanipulasi mikrobioma usus: potensi kotoran
Satu dari setiap lima pasien C. difficile mengalami kekambuhan infeksi.

Feses untuk pasien

Proses penyaringan untuk sampel feses potensial sangat ketat: hanya 3% relawan yang menyumbangkan sampel ke bank tinja OpenBiome, misalnya, diterima. Transplantasi feses membawa risiko menularkan penyakit menular, dan dengan semakin banyak bukti yang mengaitkan mikrobioma dengan obesitas, diabetes, dan alergi, kemungkinan kondisi ini juga dapat ditularkan ke pasien. Dalam satu kasus, seorang wanita yang berhasil dirawat karena infeksi C. difficile mengalami efek samping yang mengejutkan setelah menerima sampel tinja dari donor yang kelebihan berat badan: berat badannya sendiri bertambah dengan cepat (Alang & Kelly, 2015). Meskipun transplantasi mungkin bukan satu-satunya penyebab, kasus ini menimbulkan pertanyaan tentang peran bakteri usus dalam metabolisme dan kesehatan.

Jika sampel feses dianggap cocok, sampel tersebut akan dilikuidasi dan biasanya diberikan melalui kolonoskopi. Komunitas mikro-organisme dari donor yang sehat, bersama dengan semua gen dan fungsi metaboliknya, kemudian dapat mulai mengatur ulang keseimbangan mikrobioma pasien yang terinfeksi.

Meskipun tingkat keberhasilan penyembuhan infeksi C. difficile dengan transplantasi feses lebih dari 90%, penggunaannya masih jarang, mungkin karena sifatnya yang tidak biasa dan keengganan kita terhadapnya. Feses kita, seperti halnya darah atau muntahan, dapat mengandung organisme penyebab penyakit, sehingga tidak heran jika manusia ingin menghindarinya, apalagi menelannya. Aturan yang lebih ketat dalam melakukan transplantasi feses juga menghambat penggunaannya, seperti halnya invasif pengobatan dibandingkan dengan antibiotik.

Memanipulasi mikrobioma usus: potensi kotoran
Koloni yang berkembang dari bakteri pembentuk spora Clostridium difficile

Pil yang dipersonalisasi

Untuk meningkatkan daya tariknya, transplantasi feses beralih dari metode pengiriman yang lebih invasif. Sebaliknya, pasien dapat menelan sesuatu yang lebih estetis dan dapat diatur: pil, yang disebut ‘crapsule’. Sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin oleh para ilmuwan EMBL, dengan kolaborator di Universitas Wageningen dan Pusat Medis Akademik, keduanya di Belanda, dan Universitas Helsinki, Finlandia, juga telah menyoroti perlunya pendekatan yang disesuaikan (Li et al., 2016).

Daripada melihat spesies bakteri apa yang menghuni usus pasien, kuncinya adalah melangkah lebih jauh dan melihat strain apa dari setiap spesies yang ada. Studi tersebut menemukan bahwa strain bakteri baru dari donor lebih mungkin berkoloni di usus pasien jika pasien sudah memiliki spesies tersebut. Simone Li, yang melakukan pekerjaan di EMBL, mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk meresepkan “campuran bakteri yang dipersonalisasi, daripada solusi satu ukuran untuk semua”. Mencocokkan donor dengan pasien secara hati-hati dapat meningkatkan efektivitas transplantasi feses.

Permintaan untuk transplantasi feses tidak berhenti sampai di situ. Ilmuwan mencoba untuk menentukan apakah transplantasi dapat digunakan untuk mengobati kondisi umum lainnya yang terkait dengan mikrobioma miring, termasuk alergi, obesitas, dan diabetes tipe 2 (Bull & Plummer, 2014). Dan siapa yang tahu? Di masa depan, kita semua bisa menyimpan kotoran sehat untuk digunakan nanti, dan menelan pil kotoran beku dari bank tinja pribadi kita.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.