Percobaan Melihat Bayangan Gambar di Mata

Pendahuluan
Kilatan cahaya akan mencetak gambar yang masih ada di mata. Setelah melihat sesuatu yang terang, seperti lampu atau lampu kilat kamera, kita mungkin terus melihat gambar benda itu saat kita sudah berpaling. Kesan visual yang melekat ini disebut afterimage.
Percobaan Melihat Bayangan Gambar di Mata
Alat dan Bahan
1. Sepotong karton/kardus
2. Tape transparan buram 
3. Senter (atau aplikasi senter ponsel akan berfungsi untuk aktivitas ini) 
4. Gunting atau cutter 
Percobaan Melihat Bayangan Gambar di Mata
Catatan Petunjuk
Potong lubang kecil di bagian kardus. Lubang ini bisa berupa bentuk sederhana dan mudah dikenali, seperti persegi, lingkaran, atau segitiga (lihat foto di atas).
Tempatkan satu atau dua lapisan tape transparan di atas lubang yang baru saja kita gunting (ini akan membantu menyimulasikan cahaya dari senter kita).
Cara Percobaan

1. Di ruangan yang gelap, letakkan senter tepat di belakang lubang di kardus sehingga sinar menyinari lubang. Uji untuk memastikan cahaya tidak datang menyimpang melalui bagian lain dari karton.

2. Pegang kartun tersebut dengan tangan kita, nyalakan senter dan sinarkan ke mata kita. Tatap satu titik bentuknya yang terang benderang selama sekitar 30 detik. Kemudian menatap dinding yang kosong dan berkedip beberapa kali. Perhatikan bentuk dan warna gambar yang kita lihat.

3. Coba lagi, pertama fokus pada telapak tangan kita dan kemudian fokus pada dinding agak jauh dari kita. Bandingkan ukuran gambar yang kita lihat di tangan kita dengan gambar yang kita lihat di dinding.

Apa yang sedang terjadi? 
Kita bisa melihat karena cahaya masuk ke mata dan menghasilkan perubahan kimiawi di retina, lapisan yang peka cahaya di bagian belakang mata. Rangsangan yang berkepanjangan dengan gambar yang terang (di sini, sumber cahaya) mengurangi bagian retina. Saat kita melihat dinding yang kosong, cahaya yang dipantulkan dari dinding bersinar ke retina. Area retina yang tidak peka terhadap gambar terang tidak merespons juga masukan cahaya baru ini sebagai sisa retina. Sebagai gantinya, area ini tampil sebagai afterimage negatif, area gelap yang sesuai dengan bentuk aslinya. Afterimage mungkin tinggal selama 30 detik atau lebih.
Percobaan Melihat Bayangan Gambar di Mata
 
Ukuran yang jelas dari afterimage tidak hanya tergantung pada ukuran gambar di retina kita, tetapi juga seberapa jauh kita merasakan gambar itu. Saat kita melihat tangan, kita melihat sisi negatif di tangan kita. Karena tangan kita di dekat kita, maka kita melihat gambar itu relatif kecil-tidak lebih besar dari tangan kita. Saat kita melihat dinding yang jauh, kita melihat sisi negatif di dinding. Tapi ukurannya tidak sama dengan afterimage yang kita lihat di tangan kita. kita melihat afterimage di dinding yang jauh lebih besar-cukup besar untuk menutupi area dinding yang cukup luas. 
afterimage sebenarnya tidak ada di permukaan-di retina kita. Gambar sebenarnya tidak berubah ukuran. Satu-satunya yang berubah adalah interpretasi kita tentang ukurannya 

Lebih Lanjut
Hal lain yang bisa kita coba saat melakukan percobaan ini adalah dengan menutup mata kiri kita dan menatap gambar terang dengan mata kanan. Kemudian tutup mata kanan dan lihat dinding dengan mata kiri kita. Maka kita tidak akan melihat afterimage.

Negatif afterimages tidak berpindah dari satu mata ke mata lainnya. Ini menunjukkan bahwa mereka diproduksi di retina dan bukan di korteks visual otak, di mana sinyal akan disatukan.

Selama 30 menit setelah kita masuk ke ruangan yang gelap, mata kita beradaptasi setelah waktu itu, mata kita mungkin mencapai 10.000 kali lebih sensitif terhadap cahaya daripada saat kita memasuki ruangan. kita menyebutnya kemampuan yang lebih baik untuk melihat penglihatan malam hari. Ini disebabkan oleh rhodopsin kimia di batang retina kita. Rhodopsin, yang populer disebut “ungu visual,” adalah bahan kimia peka cahaya yang tersusun dari retina (turunan vitamin A) dan protein opsin.

Kita bisa menggunakan peningkatan kehadiran rhodopsin untuk mengambil “foto afterimage” dunia. Begini caranya:

Tutup mata kita untuk memungkinkan mata beradaptasi dengan kegelapan. Hati-hati jangan sampai menekan bola mata. Ini akan memakan waktu setidaknya 10 menit untuk menyimpan cukup ungu visual untuk mengambil “snapshot”. Bila sudah cukup waktu berlalu, bukalah mata kita dan lihatlah pemandangan yang terang benderang selama setengah detik (cukup lama untuk fokus di tempat kejadian), lalu tutup dan tutup mata kita lagi. Kita harus melihat gambar rinci tentang adegan itu dalam warna ungu dan hitam. Setelah beberapa saat, gambar akan membalik ke hitam dan ungu. Kita dapat mengambil beberapa gambar setelah setiap periode adaptasi 10 menit. 
Fenomena afterimages juga dapat membantu menjelaskan ilusi umum yang mungkin kitaa sadari. Bulan purnama sering tampak lebih besar saat berada di cakrawala daripada saat berada di atas kepala. Piringan bulan adalah ukuran yang sama persis dalam kedua kasus, dan citra pada retina kita juga berukuran sama. Jadi mengapa bulan terlihat lebih besar dalam satu posisi daripada di sisi yang lain? 
Salah satu penjelasan adalah bahwa kita melihat cakrawala lebih jauh daripada langit di atas kepala. Persepsi ini mungkin membawa kita untuk melihat bulan lebih besar saat berada di dekat cakrawala (seperti bayangan yang muncul lebih besar saat kita mengira berada di dinding yang jauh), dan lebih kecil saat berada di atas kepala (seperti bayangan yang muncul lebih kecil saat kita memikirkannya. itu ada di telapak tangan). 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *